There was an error in this gadget

Monday, February 9, 2009

Insiden Yang Tidak Disengajakan











Hari ini saya hanya ingin kongsikan cerita keletah anak-anak kita buat merehatkan minda.


CERITERA I:

Kebiasaannya, mak yang tolong jemput anak perempuan saya dan anak saudara saya dari TASKI yang jaraknya beberapa meter sahaja dari rumah mak. Semalam mak ada urusan di Pejabat Tanah jadi saya luangkan sedikit masa untuk menjemput anak dan anak saudara saya. Sesampai di rumah mak, mereka berdua berlari dan bergegas memecat selipar dari kaki mereka.
"Huh! ini bukan selipar Farah!" sekonyong-konyong, anak saudara saya mendengus sambil memandang 'selipar jepun' merah yang baru dipecat dari kakinya.

"Kenapa, selipar tertukar ke?" Soal saya.
Anak saudara saya mengangguk-angguk sambil bersuara;

"Farah pakai kasut rama-rama"

Hai terpaksalah saya berpatah balik ke sekolahnya kerana menyangka tentu itu selipar kanak-kanak lain yang tentu sedang tercari-carikannya. Bagaimanapun, saya dimaklumkan oleh gurunya yang selipar itu selipar dikhususkan untuk murid-murid ke tandas. Kami ketawa melihat kekalutan anak saudara saya ini sampaikan kasutnya yang cantik itu boleh tertukar dengan 'selipar jepun'.

CERITERA II:

Sudah empat malam anak lelaki saya tidak lena tidur kerana sakit perut. Saya sudah bawanya ke Unit Kecemasan Hospital Besar sebelum subuh, tapi tidak baik-baik juga. Kemudian, saya bawanya ke Klinik Swasta, namun masih sakit dan tidak lena tidur juga. Dia sering gosokkan minyak angin seperti minyak Mestika, Cap Kapak dan Matahari di perutnya.

Malam tadi dia tuang minyak Matahari (minyak urut yang panas) melebihi daripada biasa ke perutnya. Apabila dia terasa panas lalu dibasuhnya dengan air, akibatnya minyak bersama air itu meleleh sehingga ke *****nya. Lantaran itu, keluarlah peluh jantannya dengan alunan vokal yang begitu nyaring. Sambil berteriak;

"Ummi...Ummi...tolong la...Ummi...Ummi tolong!"

Umminya bertindak pantas menghulurkan bantuan kecemasan, dibasuh-basuhnya, dikeringkan dan kemudian disiramkan bedak sebanyak-banyaknya. Alhamdulillah berhasil juga kerja amaturnya. Fuhh...lega.

4 comments:

Cikli said...

buleh berbesan mun dan cisah

CankerSaurus said...

pokmudo,
rasa mcm salah tulih tu.. anok sedaro hok kalut ke pok menakan hok ribut? huhuhu

cikli,
sepupu tu kurang molek.

Bonda said...

Lucunya mat mustaqim.

pokmudo said...

Cikli:no komen...
Canker: Yang pasti Ayahnik hok boroi...hehehe
Bonda:Along Lam Alif Kamariah berillusi lagi ke?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...