There was an error in this gadget

Wednesday, September 16, 2009

Pengalas Kaki Besar Jasanya


Alahai kenapa tersohor benar pakaian di kaki ni. Bekas Presiden Amerika pernah dibaling dengan kasut oleh seorang wartawan. Kini, gambar mantan PM kita pula hendak dikalungkan dengan selipar. Maka berpinar dan berdesinglah bekas anak-anak buahnya. Jangan hunus keris telanjang sekali lagi udah le.

Biasanya, kaum India ni bila terlalu hormat seseorang akan sujud menyembah dan sanggup cium hingga ke kaki... Wallahu 'alam.

Tuesday, September 15, 2009

Amuk Sang Nafsu


Anehnya, setiap kali Ramadhan masyarakat kita sering mereka cipta pelbagai juadah yang kononnya untuk berbuka puasa. Sedangkan sedari kecil kita diasuh dan diingatkan tentang para syaitan sirantai pada bulan yang mulia ini. Maka bergerak sendirianlah sang nafsu yang entah berapa Phd dianugerahkan oleh para syaitan.

Implikasinya, berlumba-lumbalah kita menyedia juadah yang berlambak-lambak, pelbagai rupa,rasa,warna dan berbagai macam lagi. Semua itu untuk dipersembahkan kepada sang nafsu. Wallahu 'alam.

Saturday, September 12, 2009

Kembalikan Roh Ramadhan


Alhamdulillah! kita sekarang berada di dalam 10 terakhir Ramadhan. Kita tidak sehebat umat Islam terdahulu yang berada dalam kesedihan apabila Ramadhan akan meninggalkan. Kita tidak sehebat mereka yang berpuasa pada siang hari dan beramal pada malam hari. Namun, setidak-tidaknya kita cuba mengikut jejak mereka semampu dan sedaya upaya kita. Dalam pada itu, lebih malang lagi segelintir umat Islam kini yang lebih mementing makanan jasmani daripada 'makanan' rohani. Bertunjangkan alasan kerja berat dan perlu tenaga lebih maka mereka tanpa segan silu melahap pada siang hari dalam bulan mulia ini.

Apa yang lebih ketara lagi peranan media yang berlumba-lumba mengatur program-program masakan dengan berbagai nama dan berbagai populariti dengan menampilkan artis-artis walaupun cuma memasak cekodok kurma dan pisang bungkus kulit popia. Inikah identiti bulan mulia ini pada mata umat Islam kini?

Apa yang penting,roh Ramadhan terletak di dalam jiwa kita umat Islam. Jikalau hanya segelintir sahaja yang berusaha menghidupkan dan yang lain dicemari budaya-budaya menyesatkan dengan bakaran bunga api,pameran juadah dan ciptaan masakan yang akan menjadi pemuas nafsu makan kita...rasanya hanya sekadar itulah pengertian puasa bagi kita, walaupun ungkapan mulut memang hebat seperti kata iklan mee segera "mulut boleh bohong... " Wallahu 'alam

Saturday, September 5, 2009

Ngundi Lagi...


Allahu Akbar! sekali lagi akan berlaku PRK di DUN Bagan Pinang di Negeri Sembilan. Selepas ini agak-agaknya ada lagi ke? Wallahu 'alam, yang pasti majoriti yang terlalu tipis dalam membentuk kerajaan negeri mungkin merasa bahangnya.

Wednesday, September 2, 2009

Apabila Hanya Mengejar Kepuasan Dunia


Menurut seorang pengkaji, dewasa ini semakin bertambah kaum lelaki menunaikan solat. Pertambahan ini disebabkan oleh laporan kajian yang dikeluarkan oleh para pengkaji sebuah IPTA tempatan tentang manfaat solat terhadap seorang lelaki yang 'mati pucuk'. Kumpulan ini telah menjalankan kajian terhadap solat bagi orang biasa dan mendapati penyakit ini boleh diubati dengan bersolat.

Nampaknya, nawaitu bersolat golongan ini telah berubah dan mereka lebih yakin dan percaya kepada golongan profesional seperti santis ini daripada kata-kata seorang ustaz yang berpandukan kitab-kitab. Tidak tercabarkah para agamawan? Justeru itu, kembalikanlah kegemilangan ulama' silam jangan hanya mahir satu bidang sahaja. Tingkatkan diri, biarlah kita seorang doktor, jurutera,arkitek, saintis dan apa-apa sahaja kemahiran profesional, dalam pada itu kita juga seorang ilmuwan Islam yang hafal al-Quran, ahli tafsir, tasauf, fekah dan sebagainya.

Satu lagi, elok kiranya ada pasukan saintis yang cuba mengkaji puasa dan manfaat kepada kesihatan. Setidak-tidaknya, dapat mengurangkan manusia malang yang terjejas dan tersengaja ponteng puasa. Wallahu 'alam.

Tuesday, September 1, 2009

Macam Puyuh Bersembunyi


Negara kita sudah 52 tahun merdeka dan pihak BN tidak jemu-jemu menghitung jasa-jasa mereka kepada rakyat. Tut...tut... tersiar di stesen televisyen kedhaifan rakyat di satu daerah di Sarawak. Rumahnya amat dhaif dan teramat uzur, namun yang menariknya penuh dengan poster BN. Tidak malukah BN dengan membiarkan penghuni rumah ini (penyokong setia mereka)dalam kemelaratan?
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...