There was an error in this gadget

Saturday, August 28, 2010

Setakat Mana Sayang Kita Pada Islam?


Lelaki Melayu dan Lelaki Cina
Hari ini merupakan hari ke-19 kita di Negara Malaysia berpuasa. Semalam,semasa menunggu isteri berbelanja di sebuah kedai, saya menunggu sambil duduk di sebuah bangku di hadapan kedai milik bangsa cina bukan Islam. Lelaki berbangsa cina itu keluar kedai sambil bertanya kepada saya, "Mana itu 'Gemuk'?" tangannya menunjuk ke arah sebuah motorsikal yang diletakkan betul-betul di hadapan kedai alatan motorsikalnya. "Entah!" Sahut saya, sememang saya tidak kedai lelaki yang digelar gemuk itu. Malah pemilik kedai itupun saya tidak kenal.
Selang beberapa minit lelaki melayu bertubuh gempal muncul dari kedai sebelah sambil membimbit plastik hitam.
"Haaa...inipun kau..." jerkah lelaki cina tadi.
"Lapar...lapar la..." sahut lelaki melayu itu sambil menepuk-nepuk perutnya dan berjalan menuju ke motorsikalnya. Tangannya meletakkan plastik hitam ke dalam raga motorsikal dan secara tiba-tiba setin air berkarbonat tercicir dari plastik dan terus dikutipnya.Dari pandangan luar, di dalam beg plastiknya itu memang penuh dengan air tin berkarbonat dan dari pakaiannya saya tahu dia seorang formen kereta atau motorsikal.
Saya bersuara setelah melihat lelaki itu berlalu dengan tergesa-gesa dengan nada gurauan, "Hai...Gemukpun tak puasa ke...?"
"Kita mana tauu...mungkin dia beli untuk malam..." sahut lelaki cina tadi
Sebenarnya, saya malu bila lelaki melayu itu membeli begitu banyak minuman semasa matahari berdiri tegak atas kepala di bulan Ramadhan dan saya cuba hendak menyembunyikan rasa malu saya atas perbuatan lelaki melayu yang tentunya Islam di dalam negara Malaysia ini. Tetapi lelaki cina ini nampaknya cuba menyakinkan saya tentang pandangan positifnya terhadap tindakan lelaki melayu tadi dengan berbagai andaiannya.

Perempuan Cina Di Surau

Sekonyong-konyong heboh seMalaya seorang Wakil Rakyat berbangsa cina dan bukan beragama Islam diberi penghormatan berucap di dalam sebuah surau. Khabarnya YB tersebut turut menyampaikan derma untuk pembinaan pagar surau. Rasa saya semua orang sudah celik mindanya dan boleh melihat situasi ini dalam konteks yang positif sebagaimana lelaki cina tadi melihat lelaki melayu memborong air dari dalam peti sejuk di tengah hari bulan puasa. Selagi belum nampak dia menyuakan air ke mulutnya biarlah kita berfikiran positif.
Cuba kita fikir, bantuan kemanusiaan ke negara-negara Islam bukan sahaja dari sumbangan orang-orang Islam.Bagi saya, melebalkan YB tersebut sebagai biadab adalah satu tindakan yang tidak tepat bahkan kita sepatutnya dilabelkan biadab apabila memaki seseorang yang ingin membantu kita. Kenyataan TG saya sokong. Adakah tindakan itu menggambarkan sayangnya kita pada Islam? Islam untuk semua. Cuba kita renung, mengapa perempuan bukan beragama Islam berlakon sebagai Islam dalam drama-drama di dalam masjid tidak kecoh? Jadi jangan politikkan... Wallahu 'alam.

Sunday, August 22, 2010

Hudud Impian Kesejahteraan


Biar apapun alasannya,puasa pada bulan Ramadhan tetap wajib. Setiap kali menjelang Ramadhan berbagai kupasan dan ulasan tentang kelebihan Ramadhan sama ada dari perspektif kesihatan ataupun dari perspektif lainnya diketengahkan. Namun, penganut Islam dari keturunan melayu masih ramai yang tidak puasa, bukan sekadar makan di siang hari malah lebih biadab merokok yang turut melemaskan orang yang berpuasa.
Jadi, kita tidak hairan mengapa manusia dari penganut agama selain Islam ragui ataupun sangsi atau tidak jelas atau keliru tentang hudud kerana penganut Islam sendiri yang dari keturunan melayu masih keliru dan takut-takut tentang hudud.Malahan tiada kupasan atau ulasan secara langsung atau rakaman melalui massa media tentang kebaikan atau hikmat hudud.Tegasnya, kita tidak hairan mereka yang dari penganut agama lain mengatakan "Hudud Impian Peribadi TG Nik Aziz" kerana mereka tidak beriman.
Apapun alasannya, hudud dari Allah dan saya yakin 100% mampu menangani gejala sosial yang makin parah. Kelemahan yang mungkin wujud adalah daripada pelaksanaannya sahaja, kerana kita manusia ada kelemahannya. Namun lebih baik dilaksana daripada hanya dibaca di kitab-kitab. Wallahu 'alam.

Saturday, August 14, 2010

Apabila Tepuk Dada Tanya Selera...


Syukur pada Allah, hari ini hari kelima kita berpuasa di bulan Ramadhan.Puasa amat besar pengertiannya dan berbagai keberkatan datang bersama Ramadhan.Sememangnya, bulan Ramadhan penghulu segala bulan.
Namun,sudah menjadi budaya orang kita agaknya di bulan inilah mereka melayan nafsu makan. Hari pertama puasa, berbaris panjang menunggu dan ada yang berebut-rebut ingin mendapatkan murtabak. Mengapa tidak di bulan-bulan lain. Di bulan inilah masing-masing berkongsi mencadangkan menu-menu masakan. Wallahu 'alam.

Wednesday, August 4, 2010

Di mana Ada Kemahuan ...


Emakku seorang yang tabah dalam serba serbi. Semasa aku kecil lagi, emak menyedari kelemahannya yang tidak dapat membaca al-quran dengan tartil. Malahan tidak pernah ke sekolah, lantas emak tidak pandai membaca dan menulis. Lantaran itulah emak bersungguh belajar mengaji al-quran sampai sekarang dan belajar agama.
Kesungguhan emak bekerja, menyara anak-anak dan beribadat tidak ada noktahnya. Allah maha besar, emak diberi peluang menunaikan rukun Islam yang kelima di Baitullah pada 2004 dalam kurniaan kesihatan yang baik.
Hari ini,aku amat bangga dan semakin kagum dengan kesungguhan emak. Emak telah di'up gred'kan oleh gurunya. Emak telah diamanahkan sebagai salah seorang ahli bagi mana-mana majlis khatam al-quran yang gurunya dijemput. Malah emak diamanahkan turut membaca dua surah daripada al-quran bagi majlis tahlil. Syabas emak, kami bangga dengan emak.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...