There was an error in this gadget

Monday, October 27, 2008

Umat Islam Bagai Satu Badan


Sudah hampir seminggu pergerakan tubuhku hampir sama macam robot. Peritnya, Allah sahaja yang tahu. Pada mulanya, aku sangka semacam kata orang lainnya "salah bantal" yang ada berseloroh bukan "salah bantal" tapi "salah leher" kerana leher yang sakit. Tapi bila sakitnya tidak sembuh sampai ke beberapa hari dan sehingga hari ini sudah lima orang telah mengurut bahu dan leherku.


Orang pertama yang mengurut tentulah isteriku yang sentiasa perihatin tentang kesihatanku. Selepas diurut makin tidak boleh bergerak, berpusing dan jauh sekali memandang lantai. Semasa solat, Allahu Akbar! peritnya.


Semasa menunggu isteri di Pasar Pagi, seorang hamba Allah yang berada di situ ringan tangan tolong mengurutku setelah kesian melihat gerak laku robotku. Peritnya... sampai ke merata tubuhku.


Semasa aku pulang ke rumah mentuaku, aku disaran supaya pergi berurut dengan seorang foreman motorsikal, jirannya. Inilah satu-satunya tukang urut berbayar yang mengurutku. Setelah diurut, aku beberapa kali diminta supaya berpusing ke kiri dan ke kanan. Hai macam uji motorsikal pulak! getus hati kecilku. Setelah itu aku diminta supaya meminum air yang dibaca dengan jampinya. Katanya, ini bukan "salah bantal" tapi urat dan dia tidak pernah jumpa seperti ini kerana menurutnya yang ini "panas dalam" bukan "panas luar". Aku sebenarnya tidak faham maksudnya, tapi aku diam aje.


Selesai solat subuh di kampung isteriku, bilal masjid pula tolong urutku dan menurutnya perlu diurut mulai dari hujung jari-jemari tangan membawa ke bahu. Dia mempelawa aku ke rumahnya untuk dirawatnya tapi aku kesuntukan masa kerana perlu mengikuti rombongan anak saudara isteriku untuk meminang.


Di rumah mentua, abang iparku pula minta untuk mengurutku. Minyak masak campur bawang putih. Akhirnya, aku ke Klinik Kesihatan dan diberi krim sapu dan ubat tahan sakit.


Hari ini, bahuku masih sakit dan aku hanya makan ubat tahan sakit. Peritnya tidaklah sehebat pada permulaan sakit. Aku berdoa semoga Allah mengurniakan aku kesihatan yang baik dan membuang sakit ini. Amin... Teringat penderitaan umat Islam di seluruh dunia yang ditindas...

Tuesday, October 21, 2008

Jangan Berseloroh Dengan Orang yang Tidak Boleh Menerimanya

Pernah semasa saya belajar dahulu, rakan sebilik saya seorang pemuda dari Negeri Sembilan terlalu kuat merokok. Sekali beli berkotak-kotak dan bila merokok asyik "sambung punting" je.

Suatu hari, saya berseloroh dengannya;

"Orang yang merokok ni, dekat hendak mati, panas!"

Tak sangka saya, seloroh saya tu membuatnya berang dan dengan nada tinggi dia menyergah;

"Tak merokok pun kalau tidak beramal baik, panas semasa hendak mati. Jangan mudah sangat menghukum orang".

Saya hanya tersenyum dan cuba mengendurkan amarahnya;

"Maksud aku rokok tu, bila dekat nak mati apinya tentu dah sampai ke punting rokok dan hampir dengan kepitan jari kau tu. Jadi tentu jari kau terasa panasnya"

Rakanku itu sambil tersengih-sengih, malu alah agaknya bersuara untuk menutup malu;

"Tak pun...tak panas pun", sambil mengangkat rokok di bibirnya.

Sunday, October 19, 2008

Menghargai yang sedikit

Sememangnya sikap manusia, apabila mewah atau ada apa-apa lebih dari keperluan mulalah membazir. Mulai daripada makan-minum yang sentiasa berbaki (bersisa) sehinggalah kepada babak-babak lain yang lebih menonjol.
Pada masa aku kecil dahulu, selalunya apabila aku atau rakan-rakanku terjumpa wang syiling 5,10 atau 20 sen yang sudah berkarat kami akan letak di atas tanah. Kemudian kami akan letakkan tumit kaki di atas syiling tadi dan pusing-pusingkannya supaya ia menjadi cerah dan tidak banyak soalan yang diterima daripada penjual apabila kita menghulurkannya semasa berurusniaga. Apa yang wujud di sini ialah sikap menghargai nilai wang kerana pada masa itu kami tiada wang.
Pada masa sekarang, bekalan air yang sentiasa terputus kadangkala memaksa suri rumah berjimat dan cuba menghargai baki yang ada. Tambahan pula keperluan yang banyak dengan pinggan mangkuk berselerak tidak dapat dibasuh, anak-anak kecil untuk makan, minum, bersuci dan sebagainya.
Adakalanya, selepas Hari raya Puasa ramai orang yang makan gaji kering dan menunggu gaji berikutnya maka terkial-kial mencari baki duit raya.
Begitulah beberapa fenomena yang melanda kita apabila yang berlambak itu mula susut. Sedangkan nasihat ini telah diberikan oleh Allah sebagaimana yang telah diceritakan dalam al-Quran dalam surah Yusuf melalui takbiran mimpi oleh Nabi Yusuf.

Saturday, October 18, 2008

Musim

Sebut sahaja pasal musim, mungkin ada di antara kita akan terbayang empat musim dan orang-orang di Malaysia akan terbayang pada musim panas serta musim hujan (tengkujuh) yang semakin hampir. Tetapi sebenarnya banyak lagi yang dikategorikan dalam sebutan musim di Malaysia ini seperti musim Cuti Sekolah, Musim Buah, Musim Haji, musim penyu bertelur,musim menyandat sotong dan mungkin ada beberapa perkara yang sinonim dengan istilah musim.
Pada penghujung tahun kebiasaannya dalam musim Cuti Sekolah anak-anak lelaki yang akan meningkat remaja menanti saat mendebarkan, iaitu berkhatan (bersunat). Sementara itu, bagi anak-anak yang telah aqil baligh pula turut menunggu saat mendebarkan, iaitu perkahwinan. Itulah lumrah kehidupan insan yang penuh dengan warna-warni musim-musiman.
Tahun ini, musim apa yang paling mengembirakan kita?

Wednesday, October 15, 2008

Tunaikan Tanggungjawab Kita

Kejadian menceroboh di dalam siling sebuah sekolah baru-baru ini mengejutkan ramai pihak. Bayangkan sudah berapa lama ianya dihuni dan digunakan oleh penagih tanpa disedari oleh pihak sekolah. Modus operandi para penagih ini sungguh licik tetapi tidak menguntungkan diri mereka. Malah mereka sebenarnya merosak serta menjahamkan diri mereka sendiri.

Dilaporkan, di dalam siling tersebut dijumpai sebuah peti televisyen kepunyaan sekolah yang dihidupkan melalui sambungan terus dari dawai elektrik yang berada di dalam siling, plastik-plastik yang mengandungi gam serta najis-najis para penagih. Mereka menggunakan tempat ini sebagai tempat mereka melepaskan gian.

Begitulah senario yang berlaku di sebuah sekolah menengah yang diceroboh oleh sekumpulan penagih. Mereka tekad dan berani sebagaimana mereka berani memusnahkan diri mereka sendiri. Jikalau pengebom berani mati tekad memusnahkan diri demi perjuangan mereka, maka para penagih ini pula berani memusnahkan diri demi keseronokan diri yang sementara.

Entah di mana silapnya maka mereka terjerumus ke dalam kehidupan yang sudah tentu menjahamkan diri mereka. Bukan itu sahaja, malahan mereka turut menyusahkan masyarakat keliling apabila berlaku jenayah seperti pecah rumah, ragut, rogol dan sebagainya yang berpunca dari ketagihan mereka. Mereka juga turut membebankan kerajaan apabila terpaksa menyediakan peruntukan bagi menjalankan operasi mengesan, menangkap dan memulihkan mereka. Mengapa mereka tidak sayangkan diri mereka sendiri dan hanya membiarkan individu lain yang berusaha memulihkan mereka.

Sudah terlalu banyak usaha dan wang yang dikeluarkan untuk membanteras penyakit sosial ini. Sudah banyak kempen-kempen kesedaran yang disiarkan, ceramah-ceramah yang disampaikan di merata-merata tempat dan pembinaan tempat-tempat pemulihan. Namun, kecenderungan untuk berubah di kalangan penagih agak lembab. Fenomena ini lebih parah lagi apabila berleluasanya para pengedar yang suka membina kemewahan di atas kemelaratan dan kehinaan orang lain.

Apa yang pasti, persekitaran merupakan faktor penting dalam mempengaruhi manusia ke arah sesuatu perkara. Persekitaran yang didominasi oleh undang-undang,masyarakat, keluarga dan rakan-taulan. Justeru itu, persekitaran yang sejahtera dan harmoni yang berasaskan al-quran wajib diwujudkan. Kuat kuasakanlah undang-undang Islam dan biarlah Islam yang mencorakkan alam ini. Tanggungjawabnya berada di setiap bahu kita sebagai hamba-Nya. Salurannya melalui peti undi.

Sunday, October 12, 2008

Kayuhan Tinggal Kawan


Pada tahun 1979,semasa aku di Tingkatan Satu,seorang kawan yang juga anak jiranku mencadangkan supaya kami berbasikal ke suatu bandar yang terletak kira-kira 26km dari kampung kami. Kami bertiga sepakat dan memulakan kayuhan seawal kira-kira pukul 7.30 pagi. Aku bersama basikal miniku penuh semangat meluncur di jalan raya persis seorang jaguh lumba basikal negara. Kami mengambil masa lebih kurang 3 jam untuk sampai ke destinasi.

Semasa berada di bandar itu,aku hanya melihat sahaja kedua kawanku mengalas perut dengan makanan dan minuman. Sememangnya aku tidak berduit dan tiada bekalan yang dibawa walaupun sekadar air kosong. Setelah berehat hampir setengah jam,kami memulakan kayuhan untuk kembali ke daerah kami. Kedua rakanku tadi dengan kayuhan yang ligat maklumlah perut pun telah sendat bagaikan motorsikal yang penuh minyak jauh meninggalkan aku.

Kayuhanku makin lama semakin longlai dan akhirnya aku terpaksa berhenti dan berhenti beberapakali kerana kerongkongku terasa perit, kering dan aku lemah kehausan. Kedua kawanku tadi entah di mana. Lebih kurang 4km sebelum sampai di daerahku, aku tersadai di tepi jalan raya dan berbaring di atas semak kecil. Terasa olehku kesejukan tubuhku yang berpeluh dan perut kosong. Aku merasa mual, namun demi semangat aku gagahkan diri dan cuba mengayuh walaupun kayuhan itu tersangat lemah. Apabila aku melewati satu kawasan estet getah tempat ibuku menoreh, aku cuba mendapatkan seteguk air dari penghuni rumah estet kerana pada waktu itu ibuku telah pulang. Alhamdulillah, dengan tegukan air sejuk itu aku gagahkan kayuhanku sehingga ke garisan penamat. Walaupun aku hanya memperolehi tempat ketiga daripada tiga pelumba, namun pengalaman dan pengajaran aku rasa aku berada di tempat pertama.

Daripada pengalaman ini, aku kira aku silap memlilih kawan yang hanya mengejar gelaran juara dan ingin cepat sampai. Ketika aku tercapai-capai di jalanan, di mana mereka? Ketika mereka laju mengalas perut dan aku hanya terkebil-kebil,bagaimana perasaan mereka? Aku kira pada usia kami 13 tahun pada masa itu sudah matang bagi memikirkan erti kawan.

Apabila teringatkan peristiwa ini, terdetik hatiku alangkah singkatnya pemikiran remaja seusia itu. Bertindak secara melulu tanpa berfikir tentang risiko yang berkemungkinan akan dihadapi. Aku bersyukur pada Allah kerana memeliharaku daripada segala musibah. Andaikata,basikalku mengalami masalah apa yang akan aku lakukan?

Terfikir juga di hatiku,sekiranya aku asahkan bakatku itu mungkinkah aku kini menjadi ‘Wira Lumba Basikal Negara’?

Saturday, October 11, 2008

Ehh! Datuk tu...

Sebagai rakyat Malaysia, saya tidaklah mahu pertikaikan hak Kerajaan Melaka menganugerahkan gelaran Datuk kepada aktor Bollywood Shah Rukh Khan. Tapi apa kriteria yang melayakkannya berbanding dengan aktor Malaysia yang lain. Luar biasakah sumbangannya kepada Malaysia, khususnya kepada Negeri Melaka?

Wednesday, October 8, 2008

Budaya berjabat tangan di Malaysia

Menurut seorang Ahli Agama, nabi kita rela kepala dicucuk dengan besi daripada bersalaman dengan kaum perempuan ajnabi. Kenyataan ini menunjukkan bahawa bersalaman di antara lelaki dan perempuan ajnabi itu haram dan tidak disukai Allah. Tetapi di negara kita yang tercinta ini, ianya menjadi satu budaya. Malah pemimpin yang dahulunya merupakan seorang pendakwah Islam yang dikenali ramai dan banyak mengutarakan berbagai ulasan agama yang hebat seperti telah hilang taring agamanya. Setelah dilantik menjadi pemimpin turut menghulurkan salam kepada kaum yang bukan sejenis. Mana perginya ilmu yang dipelajari dan diajarkan dahulu. Adakah ianya tidak terpakai kepada para pemimpin?

Ketika bersalam banyak adatnya, di antaranya mata hendaklah bertentangan dan tangan genggam biarlah erat-erat agar timbul rasa persaudaraan di antara kita. Aduh! apa akan jadi sekiranya adat ini dipraktikkan apabila bersalaman di antara lelaki dan perempuan yang ajnabi?

Persoalannya, siapa yang berani memecahkan tradisi bersalaman di antara lelaki dan perempuan yang ajnabi ini. Mengapa tiada individu yang bangkit menyuarakan ketidak wajaran budaya ini. Saya bantah dalam hati, itu yang saya mampu.

Bos Perempuan Cerewet?

Sewaktu saya sedang menunggu untuk mendapatkan rawatan bagi anak saya di sebuah Klinik Kesihatan Kerajaan, saya terdengara perbualan sekumpulan jururawat. Kata seorang di antara mereka;
"Hai kalut kita kalau yang datang ni perempuan", sambil merujuk kepada orang atasan mereka yang akan bertukar ke sana.
" Ya le, perempuan ni cerewet" sampuk yang lain.
Mereka nampaknya sepakat.

Fikir saya dalam hati, ye ke perempuan ni cerewet? Sampaikan staf perempuan sendiri fobia.
Saya pernah bekerja di bawah 4 orang bos perempuan, pada saya biasa sahaja. anda bagaimana?

Monday, October 6, 2008

Kasut

Masihku ingat semasa adik lelakiku di bangku sekolah dia pernah menulis cerpen bertajuk "Mat Bally". Ceritanya mengisahkan seorang lelaki yang cuba berselindung dari perbuatan jahatnya tetapi akhirnya terperangkap disebabkan oleh terdapatnya kesan tapak kasut Bally yang dipakainya semasa mencuri. Semua orang tahu itu tapak kasutnya kerana hanya dia yang mampu memakai kasut Bally di kampungnya.

Pada masa kami adik-beradik masih kecil, apabila menjelangnya hari raya, arwah ayahanda selalu membeli kasut raya yang 'dua dalam satu'. Maknanya, kasut itu selepas dipakai semasa raya boleh dipakai pula apabila ke sekolah. Senang cerita, kasut sekolah la tu. Menurut Kak Longku nasib baik pakaian raya bukan pakaian sekolah. Begitulah kehidupan orang susah, harus berjimat dan utamakan yang mustahak.

Namun kini, semuanya tinggal kenangan. Kasut anak-anakku bukan dua dalam satu lagi. Tapi kasut si bapa pula yang seolah-olah dua dalam satu. Sebagai bapa kiniku dapat menyelami perasaan arwah ayahanda yang sering berhadapan dengan 'kos melepas' (pinjam istilah ekonomi) setiapkali membuat keputusan bagi memenuhi tuntutan anak-anak.

Sunday, October 5, 2008

Walimatul Urus Di Musim Perayaan

Setiap kali musim perayaan, setiap kali itulah juga rata-rata masyarakat kita berebut-rebut mengadakan majlis perkahwinan. Katanya, masa inilah sesuai semua saudara-mara balik kampung. Boleh berjumpa dalam majlis itu.

Alahai, yang lemas dan terhimpitnya para jemputan. Berhempas-pulas, berbuih-buih sumpah-serakah semasa bersesak-sesak di jalan raya. Perjalanan yang biasa mengambil masa setengah jam boleh menjadi tiga jam. Apa tidaknya apabila kenderaan tersadai di tengah-tengah jalan raya. Semua orang mahu cepat sampai, bahkan ada rombongan pengantin yang kehilangan tiga waktu solat fardhu. Salah siapa itu? Ada yang tidak mahu mengambil risiko, tidak memenuhi undangan itu. Rasanya, tidak sampai juga matlamat hendak mengumpul semua saudara-mara. Seeloknya, rancanglah majlis pada cuti persekolahan tidak pada cuti Hari Raya. Banyak implikasinya. Bahkan semua stesen minyak dibanjiri kenderaan dan jalan-jalan susah hendak diseberangi. Itulah orang kita.

Tepuk Dada Tanya Iman

Malu saya apabila membaca kenyataan seorang ahli politik di Perak yang juga sebelum ini merupakan Anggota Majlis Daerah Perak Tengah. Malu kerana beliau seorang yang beragama Islam dan berbangsa Melayu. Malu kerana tidak tahu bahasanya yang menyamakan istilah sedekah dengan zina yang telah dilakukannya. Sebagai seorang muslim, beliau sepatutnya tidak menyalahkan orang lain dalam perkara ini. Jikalau beliau tidak mahu dan bencikan penyakit sosial itu pasti ianya tidak akan berlaku kerana beliau seorang lelaki, lainlah perempuan yang selalu dieksploitasi serta dizalimi dengan pelbagai kekerasan dan ugutan.

Nabi Allah Yusuf pernah diperangkap dengan penyakit sosial ini tetapi kerana kekuatan iman atau apa yang penting kerana baginda bencikan kemungkaran maka ianya tidak berlaku. Peristiwa ini menjadi pedoman kepada kita, sebab itu kita diingatkan tentang golongan pemuda yang dijamin syurga Allah, iaitu seorang pemuda yang digoda oleh seorang perawan yang cantik dan berharta untuk melakukan zina tetapi ditolak oleh pemuda dengan menyatakan yang ianya takut kepada Allah. Sudahlah dengan dosa zina malah ingin menegakkan kesalahan dengan menggunakan istilah sedekah. Tindakan ini bukan sahaja menjatuhkan air muka ahli keluarga malah yang lebih teruk menjatuhkan maruah umat Islam. Tambahan pula Kerajaan Negeri Perak diterajui oleh seorang Menteri Besar dari Parti Islam Se-Malaysia (PAS), ini sudah tentu mencalar kredibiliti beliau. Moga-moga Allah memberi kekuatan kepada YAB MB Perak dalam menjalankan tugas-tugas beliau.

Jikalau dahulu heboh tentang skandal seks seorang menteri, apa yang nyata menteri itu bukan beragama Islam. Salah tetap salah dan tidak selayaknya ia diangkat menjadi pemimpin. Namun ini melibatkan seorang yang beragama Islam dan sudah beristeri. Lebih sedih melibatkan Pakatan Rakyat (PR). Utamakanlah syiar Islam kerana Islam itu memerintah bukan diperintah. Sesiapapun di kalangan manusia jikalau ikhlas berjuang sama ada ianya muslim ataupun non muslim akan mengetepikan kepentingan diri dan menegakkan apa yang diperjuangkan.

Sebagai saudara Islam, nasihat saya agar kita kembali kepada Allah. Daulatkan amanah yang Allah telah diberikan sehingga mengundang rasa iri syaitan. Lantas, berazam untuk memesongkan fitrah manusia serta komitmen terhadap perjuangannya bagi membawa umat manusia ke arah kemungkaran dan lebih parah lagi ke arah kemurtadan. Nauzubillah!

Saturday, October 4, 2008

Tarbiah Ramadhan: Berjaya atau gagal?

Ramadhan telah berlalu, kini umat Islam yang selesa dengan tarbiah Ramadhan ada yang sedang berpuasa enam, ada yang berazam akan berpuasa enam di dalam bulan Syawal yang mulia ini. Malah ada yang tidak sedar diri masih tidak mahu berhenti-henti berhari raya.

Semua orang tahu, Islam sentiasa mentarbiah umatnya supaya sentiasa segar tentang nilai-nlai murni dan ketinggian keimanan. Di sini , memandangkan kita baru sahaja tamat melalui bulan Ramadhan, ingin saya kongsikan tentang tarbiah Ramadhan. Terlalu banyak tarbiah yang diberikan Allah kepada kita di dalam bulan Ramadhan. Namun di ruangan ini, hanya sedikit sahaja yang ingin saya utarakan sebagai bahan renungan kita bersama.

Pernah saya dengar kata para pendakwah Islam, kalau kita hendak tahu ibadat haji kita mendapat haji mabrur atau tidak maka kita lihat pembawaan kita setelah selesai ibadat tersebut. Kalau kita kembali ke tanah air dalam suasana yang berbeza daripada sebelumnya, iaitu kalau sebelumnya kita payah atau liat beribadat, bersedekah dan seumpamanya lagi maka selepas menunaikan ibadat haji kita berubah dan komitmen kita berpanjangan bukan 'hangat-hangat tahi ayam' kepada lebih gemar dan cenderung kepada beribadat, bersedekah dan lain-lain amalan mulia maka itu tandanya kita mencapai haji mabrur. Wallahu 'allam. Kalau kita selepas menunaikan ibadat haji masih berperwatakan lama malah lebih teruk seperti masih berseluar pendek, malas beribadat dan seumpamanya maka kita gagal.

Pada saya, begitulah juga tarbiah Ramadhan. Implikasi daripada tarbiah Ramadhan itu semestinya meninggalkan tanda-tanda yang jelas pada setiap hati umat Islam. Jikalau komitmen yang positif seperti gemar beribadat, bersedekah lain-lain amalan mulia maka jelas kejayaan tarbiah Ramadhan pada hati kita. Seandainya kita berada di takuk lama atau lebih teruk maka gagallah kita. Apa yang perlu kita ingat, pada bulan Ramadhan kita bertarung dengan nafsu kita yang mana pengasuh atau bibinya telah dikuarantin atau dipasungkan. Maknanya, tiada pihak ketiga tetapi asuhannya yang teramat lama itu sudah sebati dengan nafsu kita. Situasi inilah yang telah kita berdepan sepanjang bulan Ramadhan untuk mengembalikan diri kita kepada fitrah.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...