There was an error in this gadget

Monday, May 31, 2010

Rakyat Didahulukan?

Rata-rata rakyat mengeluh, gula tiada di pasaran, habis minyak kereta jelajah cari gula..."habis"...ye ke? Dup...dup...kos belajar kereta akan dinaikkan lagi...ye ke? Subsidi ditarik balik...ye ke?...bla...bla...naik...bla...bla...naik...huh...rakyat didahulukan...ye ke?

Saturday, May 29, 2010

Ke Mana Gula?


Mana peranan pihak berkuasa bagi mengatasi masalah kekurangan gula? Bulan ini sekilopun saya belum berjaya membeli gula. Apa sudah jadi? Macam-macam kerenah penjual yang kurang waras dipraktikkan dalam mengawal gula seperti minta surat nikah,kad pengenalan dan lainnya.
Sekarang, kalau tetamu bertandang ke rumah sediakan sudu (camca)kecil di atas piring alas cawan. Itu sebagai isyarat yang minuman itu belum sempurna (belum dibubuh gula). Kalau tetamu itu kebetulan bawa gula maka eloklah dikeluar dan dituang ke dalam cawan bagi menyempurnakan minuman yang belum sempurna. Jikalau cadangan ini dipraktikkan maka tetamu akan berusaha menyediakan peketkecil gula.
Apa-apapun rakyat marhain yang menjadi mangsa.

Thursday, May 27, 2010

Berjimat Atau Bakhil


Percaya atau tidak, inilah hakikatnya. Saya tidak pernah bertemu dengan hamba Allah yang sekikir ini. Semua benda dia berkira atau lokek. Pertama kali saya berjumpa dan bertandang ke rumahnya, saya rasa semacam ada kelainannya tentang dirinya dengan orang lain. Ini pandangan saya, mungkin orang lain tidak sependapat dengan saya. Saya tidak pernah diajak masuk ke rumah, apatah lagi disajikan dengan minuman (bukan saya hendak cuma adat orang kita).
Apa yang melucukan saya, suatu hari selepas solat maghrib saya ke rumahnya kerana ada urusan dengannya. Seperti biasa, saya hanya diajak duduk di beranda yang gelap tiada lampu dan tiada disediakan lilin atau pelita ayam. Saya menulis di atas lantai dengan diterangi cahaya lampu kalimantan yang berada di siling ruang tamunya yang mencuri keluar dari salah satu daun pintu utamanya.Apabila hamba Allah ini bingkas bangun ke dalam rumah kerana mencari rokok daunnya, saya berhenti seketika menulis kerana cahaya dihalang oleh kain pelikatnya yang menjadi layar wayang kulit. Mahu rasanya saya menangkap kunang-kunang untuk dijadikan lampu di berandanya. Namun, apakan daya kunang-kunang tiada lagi di kampungku.

Monday, May 24, 2010

Nama Lagi Kanak-kanak


Budak-budak masa kecil ni semuanya memang ringan tulang. Semua dia nak tolong termasuk tolong selerakkan benda yang belum selerak. Ada yang nak tolong lipat kain, tolong buat kuih, tolong bubuh nasi, tolong tuang air,tolong potong sayur dan macam-macam jenis tolong lagi. Umminya pun ada juga minta anak-anaknya tolong,"...tolong jangan kacau kerja Ummi boleh...?"

Saturday, May 22, 2010

Bicara Kaum Ibu



Sememangnya ibu terlalu peka terhadap serba-serbi tentang anak-anaknya. Apa yang berubah sama ada perangai ataupun pada fizikal anaknya,tercalar kulit,berkudis, berdaki semua ibu yang perasan.
Seorang ibu yang mempunyai anak yang akan ke alam remaja pernah memberitahu. Suatu pagi semasa masuk ke bilik anak lelaki yang baru Tahun 6 untuk mengemas. Matanya tertumpu pada gebar dan cadar yang melekat tompokan. Dia tersenyum, agaknya anaknya sudah mulai melalui alam baru. Apabila diangkat gebar, dia ketawa sendirian, rupa-rupanya terdapat botol gam yang terbuka penutupnya. Melimpah gam keluar melekat pada cadar dan gebar.
Semasa menunggu anak di luar sekolah, seorang ibu memberitahu dia ditanya oleh seorang ibu yang lain tentang kriteria calon menantunya. Katanya, dia suka menantu lelaki yang baik, solat dan bla...bla...menantu perempuan yang boleh rapat dengannya. Katanya, ibu yang bertanya itu memberitahunya yang dia mahukan menantu 'orang PAS'. Komen ibu tadi,dia pilih yang bersolat kalau orang Pas yang tidak bersolat tidak ingin bermenantu dia.
Itulah antara bicara kaum ibu yang sempat saya dengar dalam dua hari ini.

Wednesday, May 19, 2010

Yang Pertama Banyak kelebihannya


Teringat saya akan dialog Latifah dalam filem "Madu Tiga" arahan P. Ramlee apabila Jamil balik rumah dan minta sup kambing campur madu,lebih kurang begini;

"buruk-burukpun bini tua juga"

Monday, May 17, 2010

Apabila Rakyat Sendawa

Sendawa Hulu selangor milik BN tetapi berlainan sendawa Sibu. Di Selangor memang laju orang mengira sendawa, awal-awal sudah diumum jumlahnya, secara langsung pulak tu, siap dengan ulasan orang tu...orang ni. Berlainan di Sibu.Apa-apapun, begitulah sepak terajang politik orang negara kita. Entah berapa kali rakyat sendawa dalam satu masa masih disua bermacam juadah, yang akhirnya muntah...di Manek Urai 'muntah hijau',di Permatang Pasirpun muntah hijau...terbaru di Hulu Selangor entah macam mana 'muntah biru pekat' tetapi di Sibu 'muntah merah'.

Saturday, May 15, 2010

Selamat Hari Guru


Bila sudah berumurpun masih teringatkan zaman persekolahan. Kekadang jumpa cikgu-cikgu masa sekolah dulu seronok juga walaupun mereka udah pencen. Kita pula sudah menjadi bapa dan ada yang udah jadi gurupun."SELAMAT HARI GURU".

Sunday, May 9, 2010

Judi itu Tetap Haram


20 tahun TG N.Aziz menerajui pemerintahan Kerajaan Kelantan,kita lihat kesungguhan TG mengaplikasikan apa yang diajar dan dikuliahkan beliau di masjid-masjid, madrasah-madrasah dan di mana sahaja beliau berkuliah semasa belum menjadi MB. Salah satu perkara mungkar yang dicuci dari Negeri Serambi Mekah ialah judi.
Sedih saya apabila membaca laporan akhbar yang memetik kata-kata dari seorang Islam Kelantan yang ingin membenarkan permainan judi sempena perlawanan Bola sepak dunia. Apapun alasan, judi tetap haram. Baik ada lesen mahupun tiada lesen judi itu haram.
Sikap kebanyakan orang Kelantan pula suka gabungkan nama individu dengan perkara yang mudah orang kenal. Biarlah orang gabungkan nama kita dengan beruk kerana kerja kita melatih beruk panjat kelapa atau lainnya. Tapi jangan nama kita digabungkan dengan perkara-perkara mungkar seperti ***tahik judi atau ****bookie atau *****jjabil
Wallahu'alam

Tuesday, May 4, 2010

Dulu dan Sekarang


Teringat saya pada tahun 1973, apabila kami sekeluarga terpaksa berpindah dari tanah yang didakwa telah dimiliki oleh individu lain. Dahulu, tanah di kampung kami hanya diperintah begitu sahaja yang kemudian menjadi hakmilik.
Jadi, arwah ayah dan kawan-kawannya berderai (bergotong-royong)mengangkat rumah kami sejauh lebih kurang 500 meter ke tanah yang kami sekeluarga tinggal sehingga kini. Apa yang menarik, upahnya hanya semangkuk bubur kacang hijau dan air teh 'O'. Mereka gembira dapat bantu membantu. Tetapi kini, jika hendak pindah rumah, angkat rumah kira kaki...berapa RM sekaki...
Masyarakat sekarang lebih mementingkan fulus dari semangat persaudaraan. Lantaran fulus, maka mereka tidak malu melakukan apa sahaja...hatta sanggup jilat balik ludah mereka.

Sunday, May 2, 2010

Mana Pelanggan Diutamakan?


1 Jam Pertama RM2 dan RM1 bagi jam Berikutnya, itulah kadar bayaran parkir dalam kawasan Mydin K.Kerian, Kelantan. Saya berkesempatan berbelanja di pasaraya itu pada Sabtu lepas. Keadaannya lebih kurang Mydin di Bukit Besar,Kuala Terengganu. Memang ramai pelanggan tambahan pada hari Sabtu.
Apa yang tidak seronoknya bayaran parkir yang mahal. Bayangkan dengan pelanggan yang bersumbat-sumbat, berebut-rebut membuat bayaran dengan lemah gemalai juruwang yang sememangnya kena teliti nanti kena bayar balik atas kecuaian. Masa parkir berjalan, saya kena RM4 untuk parkir di tengah panas terik.
Fikir saya, baik ke TESCO, parkir percuma di tempat teduh.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...