There was an error in this gadget

Saturday, September 6, 2008

Telus atau fulus

Dewasa ini, gegak gempita politik negara persis telah dihipnosis 16 September 2008. Rata-rata individu bercakap tentangnya dan rata-rata yang cuba memberikan komen-komen bagi menunjukkan keintelektualan masing-masing. Isu-isu dan masalah-masalah lain mula hambar. Kesedihan keluarga yang kehilangan ahli keluarga mula terpinggir. Keselamatan anak-anak dijalanan terlupa difikir.
Mengapa sekonyong-konyong 16 September mula diberi perhatian malah menggusarkan segelintir umat manusia? Jawabnya, kerana ia merupakan sasaran Ketua Pembangkang baru di Parlimen yang juga Ahli Parlimen Permatang Pauh yang menang bergaya dan yang penting mantan Timbalan Perdana Menteri Malaysia bagi mengambil alih teraju kepemimpinan negara.
Sasaran tidak semesti dapat dicapai, jadi mengapa kebanyakan individu politik dan bukan politik kelihatan ada yang cemas dan ada yang ghairah? Bagi pejuang yang ikhlas kerana Allah, mereka melihat diri mereka sebagai orang perantaraan yang benar-benar ingin membawa kesejahteraan ummah, mendaulatkan Islam di Persada Negara. Justeru itu, mereka yakin dan percaya dengan janji serta hukum Allah sahajalah yang mampu membela dan mampu mentadbir alam ini. Bagaimana pula dengan para pejuang yang lain? Apa matlamat dan perjuangan mereka? Wallahu alam.
Bagi saya, ketelusan pemerintahan dapat dilihat dari sikap para pemimpin itu sendiri. Bagaimana kehidupan, pergaulan, amalan dan lain-lain aktiviti seharian mereka. Ada pemimpin yang suka hidup mewah, bergaul dengan yang setaraf sahaja dan bermegah dengan amalan baik yang mereka lakukan. Dalam pada itu, terdapat juga pemimpin yang suka mendidik diri mereka dengan kesederhanaan dan sentiasa bersedekah walaupun dalam kekurangan serta menjaga tutur bicaranya.
Jadi, mengapa begitu ramai yang berebut untuk mendaki dan mencapai jawatan yang berbagai dalam sesebuah parti politik. Khususnya, parti pemerintah? Jawapannya ada pada individu-individu itu sendiri.
Seandainya, jawatan nombor satu di dalam negara menghidangkan tanggungjawab dan komitmen yang besar tetapi menyediakan kemudahan dan ganjaran (gaji+elaun+dsb) yang kecil, masih ramaikah individu yang cuba menggapainya? Jawapan ada dalam diri setiap pejuang.
Justeru itu, mengapa cemas dan ghairah pada tanggal 16 September? Tanggungjawab itu amanah dan amanah itu akan dipersoalkan dalam Parlimen Allah. Parlimen yang betul-betul telus yang tiada bersandar pada fulus.

1 comment:

cikli said...

Money
Power
Women

Itulah yang banyak dikejar. Ada orang kaya raya macam Thaksin namun beria-ia nak jadi pemimpin.

Lihat Musharaf, Mugabe, Samak, negara hancur takpa asal kuasa tetap dipegang.

aku pimpin keluarga pun baru lesen L.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...