There was an error in this gadget

Sunday, May 24, 2009

Layu Di Ambang Pintu


Kadangkala saya berfikir, mengapa saya sering rasa sedih dan hiba tiap kali musibah dan kekalahan yang dirancang, yang menyimpang daripada hukum walaupun ianya dicipta sendiri oleh manusia menimpa pada satu wadah yang ingin dan cuba mendaulatkan Islam? Hati saya juga sebak bila mana terpampang di dada-dada akhbar dan di media massa elektronik tentang kekejaman yang menimpa manusia baik di dalam mahupun di luar negara. Hakikatnya, saya akur! Itulah rasa yang dapat saya gambarkan tentang fenomena yang menimpa pejuang-pejuang Islam. Selalu terpinggir... tetapi jangan menyerah tetapi memerah tenaga dan buah fikiran. Merenung sedalam mungkin tentang keikhlasan diri dan perjuangan, jangan sampai ada yang bernanah kerana dikhuatiri memudharatkan para pejuang yang lain.

Setelah bersekang mata, memerah keringat, mencurah buah fikiran, mengempeskan saku dan membataskan waktu maka penghujungnya makin kusut-masai dan berserabut. Jalan terbaik, bersabar dan menyerahkan segalanya kepada-Nya.

Walaupun saya hanya melihat dan mendengar melalui media massa, namun pedih dan peritnya tetap sama.

"...jika kamu tidak mampu maka tegahlah dengan hati dan itulah selemah-lemah iman"

Pastilahnya, perasaan ini mengganggu emosi saya ketika ini dan berpanjangan ke beberapa hari. Itulah perasaan manusia yang marhain ini. Apa-apapun, saya pasrah.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...