There was an error in this gadget

Monday, May 25, 2009

Cukupkah Dengan Hujung Jari?


Teringat saya akan cerita seorang sahabat Rasulullah yang apabila bersalam dengan seorang miskin, hanya menggunakan hujung jari dan tidak erat pegangannya. Lalu baginda menegur sikap sahabat ini dengan pertanyaan, lebih kurang begini,"Apakah kamu takut kemiskinannya akan menjangkiti kamu?..." Sahabat itu menyesal akan kesilapannya dan ingin menebus kesilapannya dengan menawarkan hartanya kepada si miskin tadi. Namun, si miskin tadi enggan dengan menempelak, "aku takut dengan kekayaanmu itu akan menjangkitiku pula." Lalu sahabat tadi mewakafkan hartanya ke jalan Allah.

Jadi, masih terdapat segelintir pemimpin kita yang memperjuangkan Islam tetapi tergolong di kalangan yang bersalam dengan hujung jari. Mungkin mereka terlupa atau separa sedar tentang kepentingan ini. Namun, rakyat marhain apabila bersalaman dengan para pemimpin, itulah satu-satunya memori yang indah bagi mereka. Mereka amat menghormati dan bermegah dengan pemimpin mereka. Malahan, saya pernah melihat dan mendengar ada di kalangan rakyat yang sanggup makan sisa seorang pemimpin demi mengambil berkat katanya. Jadi, adakah mereka juga dihormati atau dimegahkan oleh pemimpin mereka?

1 comment:

Cikli said...

dalam tu bang. sokong, sokong.
progress report mana mas?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...