There was an error in this gadget

Thursday, May 27, 2010

Berjimat Atau Bakhil


Percaya atau tidak, inilah hakikatnya. Saya tidak pernah bertemu dengan hamba Allah yang sekikir ini. Semua benda dia berkira atau lokek. Pertama kali saya berjumpa dan bertandang ke rumahnya, saya rasa semacam ada kelainannya tentang dirinya dengan orang lain. Ini pandangan saya, mungkin orang lain tidak sependapat dengan saya. Saya tidak pernah diajak masuk ke rumah, apatah lagi disajikan dengan minuman (bukan saya hendak cuma adat orang kita).
Apa yang melucukan saya, suatu hari selepas solat maghrib saya ke rumahnya kerana ada urusan dengannya. Seperti biasa, saya hanya diajak duduk di beranda yang gelap tiada lampu dan tiada disediakan lilin atau pelita ayam. Saya menulis di atas lantai dengan diterangi cahaya lampu kalimantan yang berada di siling ruang tamunya yang mencuri keluar dari salah satu daun pintu utamanya.Apabila hamba Allah ini bingkas bangun ke dalam rumah kerana mencari rokok daunnya, saya berhenti seketika menulis kerana cahaya dihalang oleh kain pelikatnya yang menjadi layar wayang kulit. Mahu rasanya saya menangkap kunang-kunang untuk dijadikan lampu di berandanya. Namun, apakan daya kunang-kunang tiada lagi di kampungku.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...