There was an error in this gadget

Sunday, March 15, 2009

Kambing 0h Biri-Biri







Beberapa minggu yang lalu, saya berhempas pulas mencari dua ekor kambing yang cukup umur untuk dijadikan korban aqiqah anak saudara saya. Masuk kampung keluar kampung, masuk reban keluar reban. Jumpa orang itu, jumpa orang ini. Pasang contact di situ, pasang contact di sini. Semuanya gagal. Keputusannya, sayang hendak jual, hendak buat baka, tidak cukup umur dan bermacam-macam lagi. Bahkan satu kampung itu yang agak pendalaman sedikit, terserempak dengan babi hutan yang berkeliaran.
Suatu hari yang agak bernasib baik, saya mendapat bantuan seorang penjual air tebu yang bermurah hati membawa saya melalui denai di dalam ladang kelapa sawit untuk ke rumah tuan kambing yang didengarnya ingin menjual kambing jantannya. Rumahnya di tepi landasan keretapi, saya dan penjual air tebu tersebut terpaksa melintas landasan keretapi, terjun ke bawah bagi mencari kambing untuk melihatnya. Akhirnya, persetujuan dapat dicapai. Selesai seekor, tinggal seekor lagi.
Selepas waktu pejabat, dengan berbaju batik saya mencari lagi seekor. Ceritanya lebih kurang sama seperti di atas. Jawapannya juga stereotype. Akhirnya, seorang penternak bersetuju menjual seekor biri-biri yang agak kecil tetapi sudah akil baligh. Bapa saudara saya tolong tarik balik ke rumahnya tetapi biri-biri tersebut malas berjalan, malah terus berbaring di atas jalan raya. Akhirnya, saya membawanya pulang dengan motorsikal, biri-biri itu diriba bapa saudara saya.
Manfaat yang saya dapat daripada pencarian ini, saya dapat tips bagi mengetahui kambing itu sudah cukup umur atau tidak, lihat giginya. Banyak jalan-jalan pintas yang sebelum ini saya tidak tahu, timbul kesedaran yang perlunya satu cara perternakan yang bermatlamat ke arah mencari keredhaan Allah. Bayangkan, cari kambing untuk aqiqah, untuk jamuan kesyukuran yang insya-Allah dapat pahala. Tidak terlintaskah di hati tuan-tuan punya kambing untuk rebutan pahala ini. Caranya, jualkan kambing itu, harganya janganlah melampau. Perternakan terancang bagi menjamin setiap bulan bekalan kambing akil baligh mencukupi adalah wajar difikirkan.






3 comments:

Cikli said...

imo acih pok udo...kata talhah

ASaL said...

bila nak menternak kambingnya pok mudo?

pokmudo said...

Asal: Ternak kambing tu sunnah Rasulullah. Ternak 2...3 ..tu dah ada pengalaman. Tapi, byk... tak dak pengalaman. Rasanya, tak mampu kot.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...